close

Mediasi Raudhatul Jannah dan Cafe X-Bro Berhasil, Konser Tetap Dilangsungkan

  • Bagikan
4F4B0873 881D 4739 9B57 87F3D59AF88D
Kapolresta Kendari Kombes Pol M Eka Faturrahman

ADIWARTA.COM: KENDARI – Kepolisian Resor (Polres) Kendari menggelar Rapat Koordinasi terkait polemik pelaksanaan Festival Musik dari Pihak cafe X-Bro dengan Pihak Masjid Raudhatul Jannah pada Kamis (18/8/2022).

Hadir dalam rapat koordinasi tersebut, Kapolres Kota Kendari, Kabagops, Kasat Intelkam, Dir Intelkam Polda Sultra (diwakili oleh AKBP Eddy Mul Supriyanto, Denpom XIV/3, Lettu David dan Peltu Ucu .S, Kodim 1417/Kdi (Fransiskus). Kemudian, Kepala Kantor Kemenag Kota Kendari, Muh. Lalan Jaya, Ketua MUI Kota Kendari ( diwakili oleh Ustadz Drs. KH. H. Hasim.

Selanjutnya, Ketua FKUB Kota Kendari (diwakili oleh  Drs. H. Muchtar Badawi, MA, Kasat Pol PP Kota Kendari diwakili oleh Hasman Dani,SIP.MM. dan Haris Mutalib, Dewan Masjid Kota Kendari Jahuddin, Kepala Kesbangpol Junaidin Umar, Kabid Kesbangpol Ruknana, Dewan Kemakmuran Masjid Samsul Bahar, Nisvan bersama Fitrah Adiyatwan, dan Nova dari EO X-Bro Cafe.

Berdasarkan press release yang diterima media ini, Kapolresta Kendari Kombes Pol M Eka Faturrahman menjelaskan, berkaitan dengan adanya komplain dari masjid Raudhatul Jannah bahwa kegiatan  festival musik akan dilaksanakan oleh pihak X-Bro cafe pada pukul 20.30 WITA. Sementara ada pelaksanaan agama mulai dari salat Isya dan dilanjutkan dengan Kajian diperkirakan waktu selesai hingga pukul 21.30 WITA.

“Oleh karena itu saya minta masukan guna menghasilkan kesepakatan bersama. Kami dari Kepolisian selalu siap mengamankan kegiatan masyarakat apapun itu kegiatannya,” ungkapnya.

Polisi dengan tiga bunga dipundak ini memberikan arahan kepada Kapolsek Mandonga yang juga hadir pada pertemuan itu, supaya tetap melakukan koordinasi dengan X-Bro Cafe, agar tetap mundurkan waktu pelaksanaan kegiatan.

“Dan bila memang tidak ada titik temu malam ini maka sampaikan kepada kedua belah pihak bila tidak terima dengan hasil kesepakatan silahkan ikuti jalur Hukum,” tegasnya.

Selanjutnya, Kapolresta Kendari memerintahkan Kasat Intelkam Kompol Muhammad Salam untuk menjadwalkan pertemuan dengan forum lintas agama dari semua panganut agama di kota Kendari.

“Terima kasih masukannya kepada kami dan saya simpulkan bahwa kepada pihak  X-Bro melaksanakan kegiatan pada pukul 21.00 Wita,” tandas Eka Faturrahman

Kapolres Kendari kembali menegaskan, bahwa apabila perselisihan tersebut tetap terjadi antar kedua belah pihak, maka  kedua belah pihak akan melalui jalur hukum.

Sementara itu, pihak dari Kementerian Agama Kendari menyatakan terkait kegiatan Festival musik dilaksanakan setelah sholat isya apalagi ada kegiatan kajian agama Lebih baiknya bila kedua belah pihak hadir untuk memperoleh kesepakatan bersama dan mencari solusi dan titik temu.

“Saya sependapat dengan Pak Kapolres bahwa ini hanya masalah Waktu,” ujar Muh. Lalan Jaya.

Sedangkan Ketua MUI Kota Kendari yang diwakili oleh Ustadz Drs. KH. H. Hasim menuturkan kajian tersebut sebenarnya bisa di tangguhkan karena kajian itu relatif waktunya. Kalau dari Cafe X-Bro mungkin dia mengadakan kegiatan setahun sekali.

“Saya pikir bisa kita beri Ruang karena tidak tiap hari juga melaksanakan kegiatan,” tandasnya.

Setelah menerima masukan dari berbagai pihak dikesempatan tersebut, Kapolres Kendari memutuskan, atas nama Pemerintah dan bersama Pemerintah Kota Kendari memutuskan bahwa Pelaksanaan kegiatan Festival Musik di cafe X-Bro dilaksanakan pada pukul 21.00 Wita dan dari pihak Masjid Raudhatul Jannah silahkan laksanakan kegiatan sesuai yang telah di tentukan.*

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.